Tulisan Yang Tertunda

Huiy efribadih!

Akhirnya, pagi ini jadi juga nulis. Padahal pengennya udah dari kemaren-kemaren. Hmm.. ada buanyak cerita yang mau ditulis. But not sure I can manage all of them.

First, kemaren tanggal berapa gitu rada lupa orang-orang pada ngerayain Hari Ayah. Buat saya, the real hero in my life ya udah pasti Ayah. Selain Mamak ya tentunya. Sepaket lah itu mereka. Saat ini saya Cuma mau bilang “Makasih atas semuanya. Maaf karena sampai sekarang anak mu ini belum jadi apa-apa”.

“Allahummagh-fir li wa liwalidayya warhamhuma kama rabbayani shaghira”

Oh iya, btw Hari Ayah itu tanggal 12 November (barusan cek twitter, hehe)

Second, tadaaaa saya mulai ngajar privat lagi. Setelah sekian lama ya, akhirnya. Wuhuuu! Tapi sekarang gak melalui bimbel lagi, main sendiri aja. Saya punya tiga orang murid, yang dua anak SMA dan yang satu anak SD. Sumpah ngajarin anak SD lebih enak. Tapi yang SMA bayarannya lebih mahal. Seminggu saya ngajar ada 4 kali. Enak sih, saya nyaman. Kenapa coba kemaren gak ambil FKIP? Wkwk

Third, update! Saya gak terpilih di program #MenyapaNegeriku. Ya gapapa sih. Banyak kandidat yang jauh lebih bagus dari saya.

Fourth, kontrak kerja verifikator elpiji udah mau habis, Desember ini. Yang artinya adalah… saya akan segera jadi pengangguran. Kiriman bulanan udah ga ada. Aaarrghh. Dapet duit dari mana coba. Gaji verifikator elpiji jauh lebih gede dong dari ngajar privat. Mesti cari kerja! Mesti cari kerja!

Fifth, temen-temen pada bikin ngiri. Beneran, serius! Mereka udah pada ngapa-ngapain. Mungkin harus di-list ya:

  • Udah diterima di perusahaan gede dan ternama, resmi jadi employee dengan gaji yang oke dan juga kerjaan yang pastinya improving their skills.
  • Udah ada yang bikin usaha sendiri semacam rumah software, rumah multimedia, rumah es krim dan rumah-rumah lainnya. (Rumah tangga?)
  • Ngajar di kampus, jadi semacam asisten lab gitu. Dari yang tadinya diajarin, sekarang ngajarin. Dari yang tadinya diawasin pas ujian, sekarang ngawasin.
  • Lanjut S2 (sementara saya S1 aja belum selesai) dan parahnya mereka yang S2-nya ke luar negeri. Turki brooo, Inggris, Jepang, Amerika, Jerman. Aduuuhhh! Entah pake biaya sendiri atau yang jelas-jelas bikin ngiri yang pada dapet beasiswa. Ya Allah, mereka keren parah!!! Susulkan saya ke sana, tolooong…

Sixth, sementara itu di sisi lain ada yang keberuntungannya gak datang secepat mereka. Ada yang udah masukin lamaran berkali-kali, tetep belum dapet panggilan. Ada yang dateng mau ikut seleksi eh disuruh pulang karena tinggi badan gak mencukupi. Ada yang udah diterima, eh gajinya gak oreo dan akhirnya nolak. Hmmm.. sepotong drama kehidupan.

Seventh, yes rumah tangga! Vina, temen sekelas dan se-klub matem pas SMA dulu. Postingan yang Surat dari Seorang Sahabat (2) itu btw adalah surat dari dia 🙂 Vina itu… salah seorang sahabat yang enak banget jadi temen ngobrol, suka masakin apa-apa kalo pas kos dulu, suka pinjemin novel Tere Liye yang bikin saya jadi suka sama penulis ini, pokoknya baiiiik banget.

Happy wedding, Vina dan Bg Aan. Semoga jadi keluarga bahagia sampe ke anak cucu. Amin 🙂

Ga pernah kepikiran dia bakal nikah secepat itu wkwk. Saya sering ledekin dia masih kecil haha. Tapi dia bilang bukan masalah kecil atau besar, tapi masalah siap atau enggak. And it means that dia udah siap. Saluuut. Hari itu (2 hari yang lalu) kita sekelas datang dong ke pestanya Vina. Terus seperti biasa: heboh. Apa-apa pada heboh, ngobrol heboh, foto heboh, selfie heboh, makan juga heboh. Kayak ga tau malu sama tamu yang lain 😀

Eighth, udah dulu.. kapan-kapan lanjut lagi. Ntar jadinya panjang banget ini tulisan. Kan jadi males baca 😀

Anyway, Pekanbaru lagi musim hujan 🙂