Romantisme apa namanya?

Pagi ini saya sarapan dengan nasi gurih lagi. Saya selalu suka nasi gurih. Saya merasa menjadi anak kos yang tidak menyedihkan dengan sarapan dengan nasi gurih.

Di tempat biasa saya beli, kali ini si kakak penjual sedang menggendong anak kecil yang sedang tidur (sepertinya anaknya), sementara si abang baru saja mengambilkan bantal untuk alas tidur si kecil. Anaknya sendiri sepertinya laki-laki, mungkin umurnya sekitar 1 tahun setengah, rambutnya bagus (yang kelihat sama saya cuma rambutnya). Oh, jadi mereka berdua suami istri ya? Dari pertama beli di situ, saya sempat berpikir begitu. Sepertinya memang iya.

Hmm.. sepasang suami istri bersama si buah hati. Bukan di mall, bukan di taman, bukan juga di tempat-tempat lainnya untuk sekedar cari hiburan. Melainkan di bawah kanopi di depan toko orang yang sedang tutup (pagi begini toko emang belum buka), bersama gerobak kecil tepat di pinggir jalan. Tak lain tak bukan adalah untuk berjualan. Sebuah usaha menyambung hidup dengan mengambil peluang saat manusia-manusia lainnya tak punya waktu untuk menyiapkan sarapannya sendiri.

Rupanya romantisme bisa hadir dalam wajah berbeda. Seperti yang saya lihat kali ini. Romantisme yang berbalut perjuangan hidup. Jelas sekali, romantisme yang saya lihat kali ini jauh lebih romantis. Lebih dari sekedar romantisme (saya gak tau apa namanya).

 

 

Advertisements

sarapan yang mengharukan

First of all, I guess the title above sounds  a bit exaggerating 😀

Pagi ini, saya susah bangun tidur, bahkan hanya untuk membuka mata. Udah kebangun, udah rada sadar, bahkan juga denger suara burung-burung pagi yang sedang bekicau. Tapi, mata terlalu berat untuk dibuka. Entah berapa lamanya kondisi itu bertahan sampai akhirnya saya bener-bener bangun, kayaknya 1 jam lebih dikit. Terus, saya langsung ke kamar mandi buat wudhu, terus shalat shubuh, itu bahkan udah jam 7 lewat dikit pas lihat jam di hape.

Selesai shalat, saya gak punya rencana mau ngapain. Punya sih, mau nge-proposal, tapi masih males sepagi ini. Akhirnya saya hape-an selama sejaman kayaknya. Terus, saya laper, dan pengen banget beli sarapan. Biasanya kalau laper pagi gini ditahan aja, sekalian nanti makan siang. Tapi, enggak untuk pagi ini. Saya laper dan teramat berhasrat buat beli sarapan. Saya baru kepikiran, bahwa kemaren saya bisa berproses dengan menghasilkan 9 slide itu karena paginya saya sarapan. Mungkin ada korelasi khusus antara sarapan sama produktivitas seseorang.

Btw, sekarang nulis postingan ini saya ditemani sama lagu Apakah Ini Cinta – Judika yang enak banget. Kemaren pagi denger di radio. Terus, saya catet liriknya, browsing dan download. Lagunya bagus, suka dengernya.

Saya bingung mau beli sarapan apa. Saya bosen sama sarapan yang itu lagi itu lagi : lontong, nasi goreng, mie rebus dan sekawanannya. Betapa di sini sarapan begitu tidak variatif. Saya gak mau jalan kaki buat beli sarapan ini. Karena di deket-deket sini hanya akan menemukan sarapan yang tidak variatif itu (kayaknya saya mulai terlihat jahat dan mendurhakai dengan justifikasi ini). Jadi, saya putuskan untuk naik motor. Seenggaknya saya bisa menjangkau lebih jauh. Kalaupun nemunya sarapan yang tidak variatif itu lagi, minimal saya menghibur diri dengan hembusan angin pagi.

Pas manasin motor, baru sadar kalau bensin udah hampir habis. Ke pom bensin deh terpaksa. Males banget. Tapi, saya seneng pagi ini pom bensin sepi. Cuma ada 4 orang di depan saya, gak bakal lama ngantri. Btw, ibu-ibu yang tepat di depan saya agak ngeselin. Habis isi bensin, dia berlama-lama nutup tangki minyak motornya tanpa berpindah maju ke depan, bahkan sempet ‘beramah-ramah’ dengan pengisi bensin itu. Menurut saya, itu memperlama antrian di belakang yang harusnya seketika itu juga bisa langsung maju. Saya bahkan bisa keluar dari pom bensin membarengi ibu itu , langsung kasih 15rb terus habis diisiin langsung maju kedepan baru nutup tangki. Saya mencoba untuk gak memperlama waktu antrian orang lain. Tapi, si ibu bawa dua anak kecil sih. Meski entah apa korelasinya, itu bikin saya jadi gak kesel lagi sama si ibu itu.

Habis isi bensin, saya memilih untuk ke ATM untuk ambil duit. Duit saya emang cuman tinggal 25rb doang. In addition, saya belum bayar utang pulsa + uang kos. Meski di pom bensin tadi ada ATM BNI, tapi saya males. Agak ke sanaan dikit deket swalayan juga ada. Tapi, saya memilih untuk ke ATM yang lebih jauh. Saya udah lama gak ke sana.

Di perjalanan menuju ATM yang jauh itu, sekilas saya ngelihat ada penjual sarapan dengan gerobak kecil. Sebenernya yang kelihat adalah gerobak kecilnya. Seketika saya bilang bahwa saya mau coba beli sarapan di situ. Dan itu terealisasi sepulang dari ATM. Saya singgah dan lagi-lagi saya seneng karena lagi-lagi sepi. Artinya saya gak perlu lama nunggu. Ditambah lagi penjualnya ramah, perempuan. Bahkan saya udah disapa sejak detik kedua saya celingukan lihat makanan yang dia jual. Dan terjadilah percakapan itu :

Si Kakak Penjual : “Iya….”, saya ngelihat banget dia sibuk sambil masukin kuah soto ke plastik.
Saya : “….” (gak jawab, saya lebih memilih diem, saya harus jawab apa juga bingung, dia juga masih melayani pembeli lain, saya nunggu dia selesai, lagian saya masih mikir mau beli apa).

Beberapa detik kemudian,

Si Kakak Penjual : “Mau beli apa?”, dia udah selesai bungkus soto.
Saya : “Nasi gurih nya ada, Kak”, saya ragu-ragu.
Si Kakak Penjual : “Ada…”, saya gak lihat muka kakaknya, tapi intonasi suaranya jelas mengatakan dia jawab saya sambil senyum.
Saya : “Nasi gurih nya aja, Kak. Satu”, bales saya.

Saya pengen banget makan nasi gurih. Udah lama, gak inget kapan terakhir kali saya makan nasi gurih.

Terus tiba-tiba ada abang abang gitu, baru turun dari motornya, entah abis dari mana. Ternyata si abang ini yang bantuin si kakak penjual. Mungkin suaminya. Dengan isyarat acungan telunjuk, jelas dia berusaha memastikan saya belinya satu bungkus. Saya langsung ngangguk.

Sambil nunggu saya ngelihat kerupuk di gerobak kecil itu. Ya Allah, toloong. Suka banget sama kerupuk. Jadi inget kalau pas lagi pulang ke rumah di kampung kalau pas libur kampus, mamak selalu stok kerupuk satu toples gede buat saya. Ah, rindu mamak. Rindu ayah juga.

Saya perhatiin si abang penjual lagi ngebungkus nasi gurih pesenan saya. Kemudian, saya mulai cemas saat si abang penjual gak juga menunjukkan tanda-tanda dia akan mengambil kerupuk. Saya berpikir, masa sih itu nasi gurih gak dikasih kerupuk. Apa-apaan.Pada akhirnya, kecemasan itu berakhir manakala kerupuk yang udah dibungkus sedemikian rupa berpindah tempat, dari atas gerobak ke bungkusan. Hehe.

Begitu lihat si abang penjual selesai bungkus membungkus, saya kasih selembar 20rb-an sambil nerima bungkusan itu. Si abang penjual kemudian ngasih kembalian sambil bilang 8rb sambil bilang makasih juga. Gak mahal, menurut saya. Tapi, juga gak murah. Yang jelas, saya gak ngerasa rugi ngeluarin 8rb buat nasi gurih ini.

Pulanglah saya ke kosan. Udah laper banget. Bahkan saya too excited to open bungkusan ini, sejak di atas motor dalam perjalanan pulang.

Udah lama banget sejak terakhir kali makan nasi gurih, yang bahkan saya gak inget lagi. Seneng banget pas buka bungkusan itu. Nasi yang bentuk dan warnanya khas, ada mie juga, telor rebus sambel merah, sama tempe-teri yang juga disambel merah. Semua itu sangat teramat langka dibandingkan sarapan yang biasa saya makan atau nasi padang yang saya bahkan bosan.

Ah, nasi gurih. Betapa.

Tapi saya lupa foto nasi gurihnya. Lain kali saya beli lagi dan akan saya foto terus saya masukin di postingan ini.

– – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – –

Haloha, update.. barusan aja beli nasi gurih lagi, buat difoto (dimakan juga lah), dan di-upload di sini.

ini nih nasi gurih yg saya ceritain kemaren

ini nih nasi gurih yg saya ceritain kemaren