Motor

Tadi siang, pas saya lagi ngerjain tugas di kos temen, saya dapet telfon dari abang saya. Abang yang satu ini emang yang paling sering nelfon dibanding abang-abang yang lain. Ya biasa, nanyain kabar, nanyain lagi apa, udah makan apa belum dll. Sampe dia nanyain motor saya. Gak bener-bener motor saya sih, itu motor punya Ayah yang dipinjemin ke saya buat transportasi selama kuliah di sini. Honda Revo 2008 kalo gak salah.

Seperti biasa, saya bilang motornya sih ya baik-baik aja, tapi udah gak enak dipake. Starter-nya udah gak bisa jadi kalo ngidupin udah mesti diengkol, remnya juga udah cit cit. Ya emang udah lama gak diservis sih. Terus dia nyuruh saya buat sering-sering ngecek motor, perhatiin mana yang udah waktunya diganti. Saya pun ngeles kayak biasanya. Saya bilang saya mana tau yang begituan. Pokoknya kalau udah gak enak dipake ya bawa ke tukang servis aja. Bilang kalau motornya udah gak enak, tolong semuanya dicek. Se-simple itu.

Abang saya komentar. Lah ya enak banget tukang servisnya kalo gitu, ntar semua-semua dia bilang udah harus diganti. Tumpur! Saya cuman ber-hehe doang. Terus bilang, ya gimana ya bang, namanya juga gak ngerti apa-apa tentang motor. Gak pernah tertarik juga. Wkwk. Langsung deh, kena ceramah. Gak tertarik sih gak tertarik, tapi itu penting. Kuliah jangan cuman pelajaran doang yang dipelajari. Mekanik juga kita perlu tau.

  1. Starter udah gak bisa, cek batrenya. Mungkin airnya abis. Air batre sebotol cuma 3rb. Tapi kalo ganti batre mahal, 160rb, itu udah yang bagus kayak GS atau … (gak inget).
  2. Kanvas rem jangan sampe abis banget, bahaya, nyawa itu. Ganti kanvas cuma 15rb doang.
  3. Oli juga rajin-rajin diganti.
  4. Lahar depan, lahar tengah, lahar belakang juga dicek. Itu lahar kalo udah kena motor jadinya oglek, gak enak dipake.

Saya pun cuma diem, semua yang dia sebut di atas terdengar gak familiar di telinga saya (seperti biasa).

Saya kecewa sama diri sendiri. Anak laki-laki, umur udah 22, gak ngerti apa-apa tentang motor ­čśŽ
Kebayang sama saya.. gimana kalo pas lagi jalan sama cewek, pake motor, tiba-tiba motornya rusak di tengah jalan dan saya gak bisa berbuat apa-apa. Ah, cewek saya bakal malu punya pacar kayak saya.

Tapi, ┬ábeneran.. sumpah.. saya selalu malesssss berurusan dengan motor. That’s why saya selalu sebisa mungkin nggak pake motor sendiri dan berusaha nebeng ke temen.

Ayah sama abang emang udah berkali-kali nyeramahin saya soal motor. Saya emang gak tau apa-apa tentang motor, males dan cenderung gak ambil pusing, kalo udah gak enak dipake yaudah bawa ke tukang servis. Betapa saya berlagak kayak anak orang kaya! Tapi saya sadar keadaan begini gak boleh terus-terusan. Mau sampe kapan. Kalo lagi gak punya duit buat bayar servis gimana coba? Tapiii.. saya juga gak tau mau belajar mekanik sama siapa.

Saya ngerasa saya gak bisa ngerawat motor itu. Dan itu sepertinya memang sebuah fakta. Padahal harga satu motor belasan juta dan saya tau betul Ayah beli motor itu dengan cara kredit 4 tahun. Dan saya gak ngerawat motor itu dengan baik. Anak laki-laki yang payah!

Maaf ya, Yah…
Maaf juga, Bang…

Advertisements