Isi Kepala

Hari ini kamar kos saya panas banget tolong. Ga ngerti kenapa kayaknya cuma kamar saya aja yang panasnya luar biasa. Heran. Pokoknya kalo di dalem kamar berasa mendidih. Badan basah, lengket, jadi gerah. Saya jadi ga betah mau ngapa-ngapain di kamar. Sepertinya harus beli kipas (lagi), tapi mikir berkali-kali takut rusak mulu kaya kemaren-kemaren.

Sekarang ini saya lagi di sebuah warung makan. Menunggu pesenan ayam bakar saya. Juga menunggu Siti yang katanya mau minum milk choco caramel yang dari tadi ditungguin di kos tapi gak dateng-dateng.

Ada banyak hal yang lagi sliweran di kepala saya. Tentang diri yang masih belum bisa memulai TA lagi. Masih saja merutuki kesedihan. Tentang orang tua yang menaruh harapan besar. Tetap menunggu dalam kesabaran. Tak pernah sekalipun mendengungkan ketergesaan.

Saya dikejutkan oleh sebuah tepukan di pundak dari arah belakang. Siti sudah datang.

Punya Anak

Punya anak kayaknya ribet. Apalagi kalo anaknya bandel. Dibiarin malah semaunya. Dibilangin secara halus gak didengerin. Dikerasin dikit dia nangis.

Ngurusin anak kayak gak ada abisnya. Terus jadi bikin stres orang tua. Gua baru beberapa hari nginep di rumah kakak, ngeliat ponakan bandel susah dibilangin jadi ikut pusing.

You (child) are an angel when you sleep

Song Ill Gook

Bener juga tuh!

Oh iya..
Pekanbaru malem ini basah sah sah. Demi apa sampe 32° C! Ya Allaaahh..