Light Gray Suit & Light Blue Shirt

He sat in front of me. No, actually it was me who intentionally choose to sit behind him. So I can keep my eye on him. His hair turns gray and goes bald. But he still looks handsome with his uniform: light gray suit and light blue shirt. He must be proud wearing that uniform! Bringing the big name of the moon-kite-logo airlines.

Once again I was reminded, that you have to fight for your dreams. One day, I will be like him: fly with a pride!

Sunday, 10th December 2017
Airport Coach
Trip 13:00
KL Sentral – KLIA

 

Advertisements

3S1M

Pagi. 3.49 AM saat saya mulai menuliskan posting-an ini.

Entah sudah berapa lama saya tak pernah bangun di waktu yang orang lain masih lelap dalam tidurnya. Mungkin sudah dalam bilangan tahunan.

Sudah beberapa hari belakangan ini saya merasa ada yang berbeda di dalam diri saya. Sebuah perasaan yang membuat diri jauh lebih hidup. Yang berkali-kali mengatakan kata-kata ajaib sehingga dengan rela saya akan segera ke kamar mandi untuk mencuci muka dan menggosok gigi sebelum tidur. Dengan rela pula memotong waktu untuk segera beranjak keesokan harinya. Dengan senang hati memulai sapa lebih dulu pada orang lain.

(to be continued)

Menyapa Negeriku (1)

(Sumber: dikti.go.id)

(Sumber: dikti.go.id)

Meski baru sekedar mendengar cerita dari para pembicara langsung atau pun dari berbagai social media, saya kerap kali terkagum-kagum dengan para sarjana yang mau mengabdikan dirinya ke pelosok-pelosok negeri. Berbekal sarjana, mengapa perlu repot-repot ke daerah-daerah terpencil, bersusah-susah dalam kehidupan tanpa listrik, tanpa mall, tanpa sinyal dan segala macam?

Pagi itu, seorang pengajar muda program Indonesia Mengajar menjadi pembicara dalam kuliah Kapita Selekta di kampus saya. Beliau adalah seorang sarjana yang jauh-jauh datang dari Jawa Barat untuk mengabdikan diri ke Rupat. Ada banyak cerita luar biasa yang beliau bagi. Bahwa tak selayaknya kita duduk di bangku pendidikan seorang diri saja, menjadi terdidik seorang diri saja, melihat dunia luar seorang diri saja. Ada banyak anak negeri di berbagai daerah pelosok yang harus kita gandeng dan juga rangkul untuk bisa mendapatkan hal serupa melalui diri kita. Terimakasih mbak Naluri, karena sudah menginspirasi saya, menyentil sisi kepedulian saya sebagai seorang insan pelajar.

Kali ini saya memberanikan diri mencoba mengambil kesempatan lewat program Menyapa Negeriku. Saya ingin membagi apa yang saya punya, bahkan meskipun sekedar waktu, kepada anak-anak negeri nun jauh di pelosok sana.

Kabupaten Sitaro, Sulawesi Utara, semoga kita berjodoh.

Sore Bersama Ahsan

Gua baru aja selesai dari kampus. Capek, seharian. Biasanya gua langsung pulang. Tapi, kali ini enggak. Gua memutuskan untuk main ke salah satu tempat pusat kebugaran gitu. Sendirian, tanpa ngajakin yang lainnya.

Matahari pelan-pelan makin turun, makin rendah. Setelah sekian lama, angkot yang gua naiki pun berhenti. Gua sampe di tempat yang gua tuju. Gua gak tau hari udah jam berapa karena gak pake jam tangan. Tapi yang gua lihat hari belum sore banget. Jadi mungkin kira-kira jam 4 lewat dikit.

Turun dari angkot gua langsung masuk ke area pusat kebugaran itu. Tapi, harus jalan dulu dari gerbang masuk ke pintu utama. Di depan gua ada seorang laki-laki. Baju warna merah. Jaraknya gak jauh dari gua. Gak tau datangnya dari mana tapi kayaknya dari parkiran dan sedang menuju pintu utama juga.

Sambil jalan, gua pun merhatiin orang yang ada depan gua. Meski cuma lihat dari belakang, tapi gua seperti gak asing dengan orang ini. Tapi apa iya? Masa sih? Lagi asik merhatiin tiba-tiba orang yang ada di depan gua ini noleh ke belakang. Gua terkejut. Gua berpikir  pasti dia sadar dirinya diperhatikan sedari tadi. Tapi, dia malah senyum. Gua lihat muka nya. Gua kayak gak percaya. Ini beneran dia?

Mohammad Ahsan, ya? Beneran ini Ahsan yang atlet bulutangkis itu?

Spontan pertanyaan ini keluar gitu aja dari mulut gua.

Sambil tertawa kecil dia menjawab,

Iya

Gua gak bisa bilang apa-apa. Cuma diam dan … yah kayak gak nyata aja kalo yang sekarang ada di depan gua ini adalah Mohammad Ahsan. Yang atlet bulutangkis itu! Yang Juara Dunia! Yang smash nya keras! Yang selama ini gua lihat di tv-tv atau di Youtube!

Mohammad Ahsan (sumber: yonex.co.uk)

Mohammad Ahsan (sumber: yonex.co.uk)

Mau ke dalam juga?

Dia nanya ke gua nih? Gilak … ramah banget ini orang. Gua pikir dia bakal langsung pergi aja abis gua tercengang-cengang barusan.

Hah? Eh, iya .. hehe

Gua jawab sekenanya aja.

Yuk bareng aja!

Apa? Dia ngajakin bareng? Astaga. Ahsan! Ternyata friendly sekali.

Yuk!

Tanpa mikir lagi langsung gua iyain. Gak ada alasan untuk nolak dan kenapa juga harus nolak.  Kapan lagi coba bisa jalan sama atlet pujaan. Berdua lagi. Meski mungkin cuma sepuluh dua puluh meter aja. Tapi gua rasanya udah seneng minta ampun.

Sepanjang jalan yang cuma sepuluh dua puluh meter itu gua asli cuma diam, gak keluar satu kata pun. Begitu juga dengan Ahsan. Sampe akhirnya kita ada di pintu utama dan masuk ke dalam. Kita berdua berhenti. Gua kemudian bingung waktu Ahsan akhirnya membuka percakapan lagi dan nanya,

Kamu mau ngapain dulu?

Tadi waktu mutusin untuk ke sini abis dari kampus bahkan gua gak kepikiran gua mau ngapain di sini. Yang kepikiran cuma pengen ke sini. Itu aja. Dengan bingung dan salah tingkah gua jawab,

Belum tau … belum tau mau ngapain”.

Gua pasti dikira aneh karena ke sini tapi gak tau mau ngapain.

Haha.. Kok belum tau

Ahsan malah ngetawain dan gua cuma bisa cengar cengir.

Duduk aja dulu di sana yuk!

 

Lah, Kak Ahsan memangnya gak mau ngapain gitu?

Sebutan ‘Kak’ keluar begitu aja. Gua nanya. Gua coba meyakinkan bahwa Ahsan bener-bener ngajakin gua duduk di sana, semacam lobby. Masa iya dia juga tanpa tujuan ke sini. Dia kan atlet. Masa ke sini cuma buang-buang waktu aja, kayak gua. Ahsan lagi-lagi tertawa kemudian langsung berjalan menuju jejeran kursi kayu di ujung kiri.

Mohammad Ahsan (sumber: cosmopolitan.co.id)

Mohammad Ahsan (sumber: cosmopolitan.co.id)

Duduk di kursi kayu itu, kami ngobrol banyak, cerita macem-macem. Tentang kesehariannya, tentang bulutangkis, tentang perjalanan karirnya. Juga tentang diri gua. Apa banget ditanyain tentang diri sama atlet kesayangan 😀 Haha

Hari makin sore. Gua berniat untuk selfie dengan Ahsan. Gak tau kenapa hp gua bermasalah. Gua cemas. Sayang banget kalo sampe gak bisa foto sama Ahsan.

Kemudian tiba-tiba orang pada rame datang ke tempat itu. Dan entah kenapa semuanya adalah temen kelas. Yang gua ingat bener adalah si Keke. Ya, karena gua meminjam iPhone nya. Dalam hati gua udah senang nanti pasti bagus fotonya. Kayak yang udah-udah.

Gua dan Ahsan udah ready mau selfie. Tiba-tiba ada panggilan masuk ke hp Keke. Selfie pun tertunda lagi. Gua kasih hp itu ke Keke. Lumayan lama Keke telfonan sampe gua jadi kuatir Ahsan keburu pulang.

Akhirnya Keke selesai telfonan dan ngasih lagi hp nya ke gua. Dan gua segera pasang posisi untuk selfie sama Ahsan. Tiba-tiba kali ini malah hp nya Ahsan yang bunyi. Ahsan mengambil tempat agak jauh, menerima telfon masuk di hp nya. Aduh.. kenapa selfie gak jadi jadi sih. Gua perhatiin muka nya Ahsan. Gua membayangkan betapa malang nya gua kalo sampe gak jadi selfie bareng.

Pas Ahsan selesai nelfon, dia langsung noleh ke gua. Gua langsung senyum.

“Akhirnya kali ini jadi selfie”

Kata gua dalam hati.

Ahsan juga senyum.

“Aku pulang duluan yaa…”

Kata Ahsan sambil mengangkat tangan dan berlalu pergi.

Yah yaah yaaah.. masa pulang sih 😦 Selfie dulu bentar sini. Bentar aja. Abis itu baru pulang, gapapa.

Mohammad Ahsan (sumber: Bulutangkis Daily @BWF_mania)

Mohammad Ahsan (sumber: Bulutangkis Daily @BWF_mania)

 

Kemudian gua dengar suara ribut-ribut entah dari mana. Gua terbangun. Gua pun duduk. Menyesali mimpi indah yang terpotong tadi. Lalu gua ke kamar mandi untuk cuci muka. Dan.. sahur.

Bukit Barisan, Ramadhan ke-9.