Interpersonal

Saya selalu salut sama orang yang bisa banget nyambung sama siapa aja. Ngobrol apa aja klik. Saya juga salut banget sekaligus kagum sama orang yang hadirnya menghangatkan suasana. Beberapa temen Saya yg seperti itu adalah Siti dan Nose.

Kadang ya pengen bisa kayak mereka. Tapi something just doesn’t work if it is you gak bisa dipungkiri memang bener adanya. Bahkan meskipun hal-hal yg kamu lakukan udah persis sama.

Hal-hal tertentu kayaknya memang udah jadi bawaan lahir, alami pemberian Tuhan sejak manusia masih hidup dalem perut. Termasuk kemampuan seseorang berkomunikasi ke orang lain, a.k.a interpersonal (insyaAllah pemahaman saya bener).

Walaupun begitu, baiknya Tuhan adalah akan tetap selalu ada orang-orang (tertentu) yang bisa kamu ajak ngobrol dengan klik. Dalam catatan tertentu ya.

Saya bukan termasuk ke dalam dua tipe orang yang udah saya sebutkan diatas. Lebih cenderung kaku, cuma sesekali berinisiatif memulai topik pembicaran, seringkali merasa kehabisan bahan ngobrol, etc. Intinya interpersonal saya lumayan buruk. Dan akhirnya diem.. dingin.. senyap. Tapi seringkali (dan sayajuga kaget) ada aja orang-orang tertentu yang bisa nyambung saat saya ajak ngobrol, bahkan meskipun baru jumpa banget. Alhamdulillah sekali untuk hal ini. Biar sayacerita lebih lanjut…

Tadi malem, abis dari ngumpul bareng temen-temen karena salah satu dari kita, yaitu Nose, akan on job training pekerjaan pertamanya, saya dan Ari akhirnya jadi gunting rambut di tempat biasa. Udah lelah dan ngantuk tapi males mau keluar lagi kalo udah pulang ke kos. Pas di mbak kasirnya, kita pun bilang mau gunting rambut. Kalo Ari sama mas yang mana aja gapapa. Kalo saya mintanya sama Mas Kibo kayak biasa. Tapi, mas nya lagi gak masuk karena lagi sakit. Jadilah saya resah. Ada dua orang stylist yg lagi gunting. Tapi tetep aja itu bukan Mas Kibo.

Bahkan untuk urusan gunting rambut pun saya pemilih lho, pemirsa. Maafkan. Dulu di tempat yang lama juga sama. Gak mau gunting rambut kalo diguntingnya gak sama Mas Yudi. Semenjak mas nya resign, saya gak pernah dateng lagi kesana.

Kita duduk ngantri. Sambil saya ngantuk dan resah dengan mas mana nanti guntingnya. Mas yg satu selesai lebih dulu. Terus nanyain kita, siapa yang mau duluan. Saya bilang ke Ari supaya biar saya aja. Weyo? Menurut insting saya, kayaknya saya akan lebih nyambung dengan mas yang ini daripada mas yang satu lagi.

Saya berdiri dan mas nya nanyain apa saya lagi pake minyak rambut. Saya bilang ini cuma vitamin. Tapi mungkin keliatan berminyak sama mas nya dan mungkin mau dicuci dulu sebelum digunting. Dan bener setelah saya tanya.

Saya memberanikan diri untuk bersikap ramah dengan nanya-nanya lebih dulu. Alhamdulillah nyambung. Dan gak cuma saya yang sibuk nanya-nanya, mas nya juga mau gantian nanya balik. Namanya Mas Carel. Obrolan pun jadi panjang sampe gunting rambut selesai. Bahkan Ari selesai gunting lebih dulu. Wkwk. Kita bahkan ngobrol dari masalah nama, asal, umur, suku, keluarga, sampe masalah calon jodoh. Ini yang saya sebut dengan akan tetap ada orang tertentu yang bisa kamu  ajak ngobrol dengan klik.

Advertisements

Mentor Dingin

Saya bahkan mencoba menyapanya lewat twitter, kepala saya pusing memikirkan kata apa yang harus saya tulis dalam 140 karakter. Dia bahkan seperti tidak mendapatkan notifikasi apapun.

Saya bahkan susah payah mengiriminya chat yang panjang dalam bahasa Inggris. Dan dia hanya membalasnya dengan tiga kalimat singkat.

Ah, mentor itu!

 

Isi Kepala

Hari ini kamar kos saya panas banget tolong. Ga ngerti kenapa kayaknya cuma kamar saya aja yang panasnya luar biasa. Heran. Pokoknya kalo di dalem kamar berasa mendidih. Badan basah, lengket, jadi gerah. Saya jadi ga betah mau ngapa-ngapain di kamar. Sepertinya harus beli kipas (lagi), tapi mikir berkali-kali takut rusak mulu kaya kemaren-kemaren.

Sekarang ini saya lagi di sebuah warung makan. Menunggu pesenan ayam bakar saya. Juga menunggu Siti yang katanya mau minum milk choco caramel yang dari tadi ditungguin di kos tapi gak dateng-dateng.

Ada banyak hal yang lagi sliweran di kepala saya. Tentang diri yang masih belum bisa memulai TA lagi. Masih saja merutuki kesedihan. Tentang orang tua yang menaruh harapan besar. Tetap menunggu dalam kesabaran. Tak pernah sekalipun mendengungkan ketergesaan.

Saya dikejutkan oleh sebuah tepukan di pundak dari arah belakang. Siti sudah datang.

Tulisan Yang Tertunda

Huiy efribadih!

Akhirnya, pagi ini jadi juga nulis. Padahal pengennya udah dari kemaren-kemaren. Hmm.. ada buanyak cerita yang mau ditulis. But not sure I can manage all of them.

First, kemaren tanggal berapa gitu rada lupa orang-orang pada ngerayain Hari Ayah. Buat saya, the real hero in my life ya udah pasti Ayah. Selain Mamak ya tentunya. Sepaket lah itu mereka. Saat ini saya Cuma mau bilang “Makasih atas semuanya. Maaf karena sampai sekarang anak mu ini belum jadi apa-apa”.

“Allahummagh-fir li wa liwalidayya warhamhuma kama rabbayani shaghira”

Oh iya, btw Hari Ayah itu tanggal 12 November (barusan cek twitter, hehe)

Second, tadaaaa saya mulai ngajar privat lagi. Setelah sekian lama ya, akhirnya. Wuhuuu! Tapi sekarang gak melalui bimbel lagi, main sendiri aja. Saya punya tiga orang murid, yang dua anak SMA dan yang satu anak SD. Sumpah ngajarin anak SD lebih enak. Tapi yang SMA bayarannya lebih mahal. Seminggu saya ngajar ada 4 kali. Enak sih, saya nyaman. Kenapa coba kemaren gak ambil FKIP? Wkwk

Third, update! Saya gak terpilih di program #MenyapaNegeriku. Ya gapapa sih. Banyak kandidat yang jauh lebih bagus dari saya.

Fourth, kontrak kerja verifikator elpiji udah mau habis, Desember ini. Yang artinya adalah… saya akan segera jadi pengangguran. Kiriman bulanan udah ga ada. Aaarrghh. Dapet duit dari mana coba. Gaji verifikator elpiji jauh lebih gede dong dari ngajar privat. Mesti cari kerja! Mesti cari kerja!

Fifth, temen-temen pada bikin ngiri. Beneran, serius! Mereka udah pada ngapa-ngapain. Mungkin harus di-list ya:

  • Udah diterima di perusahaan gede dan ternama, resmi jadi employee dengan gaji yang oke dan juga kerjaan yang pastinya improving their skills.
  • Udah ada yang bikin usaha sendiri semacam rumah software, rumah multimedia, rumah es krim dan rumah-rumah lainnya. (Rumah tangga?)
  • Ngajar di kampus, jadi semacam asisten lab gitu. Dari yang tadinya diajarin, sekarang ngajarin. Dari yang tadinya diawasin pas ujian, sekarang ngawasin.
  • Lanjut S2 (sementara saya S1 aja belum selesai) dan parahnya mereka yang S2-nya ke luar negeri. Turki brooo, Inggris, Jepang, Amerika, Jerman. Aduuuhhh! Entah pake biaya sendiri atau yang jelas-jelas bikin ngiri yang pada dapet beasiswa. Ya Allah, mereka keren parah!!! Susulkan saya ke sana, tolooong…

Sixth, sementara itu di sisi lain ada yang keberuntungannya gak datang secepat mereka. Ada yang udah masukin lamaran berkali-kali, tetep belum dapet panggilan. Ada yang dateng mau ikut seleksi eh disuruh pulang karena tinggi badan gak mencukupi. Ada yang udah diterima, eh gajinya gak oreo dan akhirnya nolak. Hmmm.. sepotong drama kehidupan.

Seventh, yes rumah tangga! Vina, temen sekelas dan se-klub matem pas SMA dulu. Postingan yang Surat dari Seorang Sahabat (2) itu btw adalah surat dari dia 🙂 Vina itu… salah seorang sahabat yang enak banget jadi temen ngobrol, suka masakin apa-apa kalo pas kos dulu, suka pinjemin novel Tere Liye yang bikin saya jadi suka sama penulis ini, pokoknya baiiiik banget.

Happy wedding, Vina dan Bg Aan. Semoga jadi keluarga bahagia sampe ke anak cucu. Amin 🙂

Ga pernah kepikiran dia bakal nikah secepat itu wkwk. Saya sering ledekin dia masih kecil haha. Tapi dia bilang bukan masalah kecil atau besar, tapi masalah siap atau enggak. And it means that dia udah siap. Saluuut. Hari itu (2 hari yang lalu) kita sekelas datang dong ke pestanya Vina. Terus seperti biasa: heboh. Apa-apa pada heboh, ngobrol heboh, foto heboh, selfie heboh, makan juga heboh. Kayak ga tau malu sama tamu yang lain 😀

Eighth, udah dulu.. kapan-kapan lanjut lagi. Ntar jadinya panjang banget ini tulisan. Kan jadi males baca 😀

Anyway, Pekanbaru lagi musim hujan 🙂