Setelah Enam Bulan di Malaysia (Part 1)

Hello, world! How is life? Hehe. Kita jumpa lagi.

Udah lumayan lama sejak terakhir kali posting, kurang lebih udah 4 bulan. Kemana aja selama ini? Okay, here we go. I’ll tell you.

Nggak, nggak kemana-mana kok. Cuma sedikit lebih sibuk aja sekarang. Alhamdulillah ya… ada kesibukan. Lol. Sebenernya pengen banget tetep sering posting. Ngerekam setiap cerita yang dialami. Tapi, pulang kerja udah capek banget. Sampai condo bawaannya udah pengen istirahat. Dan akhirnya begini: jarang nulis.

So, how is life?

Kerjaan? Alhamdulillah udah mulai bisa enjoy. Apakah pas lagi enak atau pas lagi gak enak, sekarang udah mulai bisa menikmati. Yes, you just need to enjoy whatever it is.

Mimpi? Haha. Mimpi yang mana satu? Oh, yang ini: 3S1M? Wkwk. Masih. Sampe sekarang masih bermimpi (dan terus mempersiapkan diri), semoga suatu hari nanti bisa kesampaian. Amin ya Allah. Dan satu lagi: sekarang pengen sekolah lagi. Pengen S2. Di luar negeri. Dulu pernah saya benamkan dalam-dalam saat masa-masa Tugas Akhir, which was a hard time for me. Tapi, sekarang dia muncul lagi. Saya bahkan sudah menyimpan 2 universitas, satu di Jepang dan satu lagi di Inggris. Someday, insya Allah.

Sosial? Saya selalu berdoa pada Allah agar saya selalu dikelilingi oleh orang-orang baik. Dan alhamdulilah, apakah itu di kantor, atau saat saya harus kerja on-site, apakah itu di condo, di pasar, dimana aja, saya merasa orang-orang yang berinteraksi dengan saya memperlakukan saya dengan baik. Jarang sekali saya mendapat perlakuan buruk. Tapi saya juga yakin, ini juga berkat doa Mamak dan Ayah. Atau boleh jadi berkat doa-doa yang lainnya.

Hobi baru! Yeah saya punya hobi baru. Sekarang saya suka masak. Hehe. Kenapa ya? Mungkin ini bakat yang diturunkan dari Mamak. Wkwk. Mungkin karena bawa bekal lunch sendiri terasa lebih seru, dan lebih hemat. Lol. Kayaknya karena si Koko juga sih. Haha. Iya lah kan, supaya bisa gantian kalo dia lagi males atau apa. Atau… mungkin juga biar bisa kayak para chef kece di TV. Hahaha. Kapan-kapan boleh tuh posting resep masakan sendiri. Resep masakan sendiri? Padahal kalo mau masak nelpon mamak dulu sambil pegang pena dan buku -_-

Apa lagi ya? Sekian dulu dah. Sampai jumpa di posting-an berikutnya.

Petaling Jaya, 13 Mei 2017

Advertisements

Ramadhan 1437 H

Haloha para pembaca setia (emang ada? wkwk) blog paling yes seantero Indonesia! Apa kabar? It’s been a long time since my last post.

Jadi, besok insya Allah udah mulai puasa ramadhan. Ah, ada perasaan gimana yaa.. semacam suka cita. Ngelihat orang dimana-mana pada rame, bersiap menyambut bulan ramadhan. Ibu-ibu pada sibuk masak-masak segala macem. Bapak-bapak pada gotong royong bersihin jalan sama mesjid. Di sepanjang jalan banyak orang jual kembang api, lilin sama petasan. Pokoknya bikin semangat 🙂

Yang saya sedih adalah bahwa ramadhan kali ini saya masih aja berkutat dengan Tugas Akhir. Padahal tahun lalu saya membayangkan kalau saya udah ada di suatu daerah dengan suatu babak kehidupan yang baru, kerja cari duit sendiri, improving my skills, learning many new things, terus pas lebaran pulang ke rumah dengan gagahnya. Ah tapi gapapa. Karena itu TA ini harus segera diselesaikan. Bismillah!

Terus yang sedih lagi adalah bahwa ramadhan kali ini tanpa si Dulce. Kita berlima jadi ngerasa gak lengkap. Buka puasa bareng akan kerasa beda. Nanti kalau Kojep jemput kita ke Rumbai udah gak tiga orang lagi yang nungguin, hanya akan ada saya dan Esme. Nanti pasti Cwaan juga bingung hape siapa yang mau dibajak. Rindu sama lu, Dul. -_-

Hidup memang gak melulu soal hal-hal yang membahagiakan… selalu ada hal-hal yang membuat kita sedih. Tapi harus tetap semangat.

Selamat menyambut bulan Ramadhan 1437 H. Ayo semangat banyakin beribadah. Training jadi orang baik geng selama sebulan. Hehe

 

 

Interpersonal

Gua selalu salut sama orang yang bisa banget nyambung sama siapa aja. Ngobrol apa aja klik. Gua juga salut banget sekaligus kagum sama orang yang hadirnya menghangatkan suasana. Beberapa temen gua yg seperti itu adalah Siti dan Nose.

Kadang ya pengen bisa kayak mereka. Tapi something just doesn’t work if it is you gak bisa dipungkiri memang bener adanya. Bahkan meskipun hal-hal yg lu lakukan udah persis sama.

Hal-hal tertentu kayaknya memang udah jadi bawaan lahir, alami pemberian Tuhan sejak manusia masih hidup dalem perut. Termasuk kemampuan seseorang berkomunikasi ke orang lain, a.k.a interpersonal (insyaAllah pemahaman gua bener).

Walaupun begitu, baiknya Tuhan adalah akan tetap selalu ada orang-orang (tertentu) yang bisa lu ajak ngobrol dengan klik. Dalam catatan tertentu ya.

Gua bukan termasuk ke dalam dua tipe orang yang udah gua sebutkan diatas. Lebih cenderung kaku, cuma sesekali berinisiatif memulai topik pembicaran, seringkali merasa kehabisan bahan ngobrol, etc. Intinya interpersonal gua lumayan buruk. Dan akhirnya diem.. dingin.. senyap. Tapi seringkali (dan gua juga kaget) ada aja orang-orang tertentu yang bisa nyambung saat gua ajak ngobrol, bahkan meskipun baru jumpa banget. Gua ber-alhamdulillah sekali untuk hal ini. Biar gua cerita lebih lanjut…

Tadi malem, abis dari ngumpul bareng temen-temen karena salah satu dari kita akan on job training pekerjaan pertamanya, yaitu Nose, gua dan Ari akhirnya jadi gunting rambut di tempat biasa. Udah lelah dan ngantuk tapi males mau keluar lagi kalo udah pulang ke kos. Pas di mbak kasirnya, kita pun bilang mau gunting rambut. Kalo Ari sama mas yang mana aja gapapa. Kalo gua mintanya sama Mas Kibo kayak biasa. Tapi, mas nya lagi gak masuk karena lagi sakit. Jadilah gua resah. Ada dua orang stylist yg lagi gunting. Tapi tetep aja itu bukan Mas Kibo.

Bahkan untuk urusan gunting rambut pun gua pemilih lho, pemirsa. Maafkan. Dulu di tempat yang lama juga sama. Gak mau gunting rambut kalo diguntingnya gak sama Mas Yudi. Semenjak mas nya resign gua gak pernah dateng lagi kesana.

Kita duduk ngantri. Sambil gua ngantuk dan resah dengan mas mana nanti guntingnya. Mas yg satu selesai lebih dulu. Terus nanyain kita, siapa yang mau duluan. Gua bilang ke Ari supaya biar gua aja. Weyo? Menurut insting gua, kayaknya gua akan lebih nyambung dengan mas yang ini daripada mas yang satu lagi.

Gua berdiri dan mas nya nanyain apa gua lagi pake minyak rambut. Gua bilang ini cuma vitamin. Tapi mungkin keliatan berminyak sama mas nya dan mungkin mau dicuci dulu sebelum digunting. Dan bener setelah gua tanya.

Gua memberanikan diri untuk bersikap ramah dengan nanya-nanya lebih dulu. Alhamdulillah nyambung. Dan gak cuma gua yang sibuk nanya-nanya, mas nya juga mau gantian nanya balik. Namanya Mas Carel. Obrolan pun jadi panjang sampe gunting rambut selesai. Bahkan Ari selesai gunting lebih dulu. Wkwk. Kita bahkan ngobrol dari masalah nama, asal, umur, suku, keluarga, sampe masalah calon jodoh. Ini yang gua sebut dengan akan tetap ada orang tertentu yang bisa lu ajak ngobrol dengan klik.

Mentor Dingin

Saya bahkan mencoba menyapanya lewat twitter, kepala saya pusing memikirkan kata apa yang harus saya tulis dalam 140 karakter. Dia bahkan seperti tidak mendapatkan notifikasi apapun.

Saya bahkan susah payah mengiriminya chat yang panjang dalam bahasa Inggris. Dan dia hanya membalasnya dengan tiga kalimat singkat.

Ah, mentor itu!