Data Representatif

Dear diary,
Hahaha.. astaga.. kata pembuka nya tolooong 😀

Ehem..
Jadi di pagi yang hampir jam 10 ini gua baru aja selesai nyiapin data untuk TA.
Sama sekali bukan waktu yang sebentar (di samping karena kemalasan gua juga).
Perlu diberitahukan kepada saudara saudari semuanya bahwa data yang harus disiapkan tidak sedikit. Why? Kata pembimbing yang di Chevron sih karena topik TA gua ini kan OLAP. Katanya kalo data nya sedikit ya mana kerasa.
Apakah saudara saudari tau berapa banyak data itu? Hmm.. 20.000 data!
Gua waktu itu langsung nolak. Tapi ditolak gantian. Mau gak mau gua ikut.

Sebelumnya sempet ada perdebatan di antara kami berdua karena perbedaan konsep gitu. Dan gua bertahan sama konsep gua, karena kalo gua ngikutin konsep beliau maka gua akan bertambah susah ngerjain TA. Terus gua ditantang untuk nunjukin bentuk real konsep gua itu, yang seharusnya adalah pada 8 Juni kemaren. Dan itu belum terealisasi sampe sekarang.

Untuk keperluan tantangan itu gua dibolehin untuk menggunakan data dengan jumlah yang lebih ‘sedikit’ dulu. Yaitu 3.000 data. Pada saat itu gua pikir gak bakal susah untuk nyiapin 3.000 data. Gua tinggal ambil dari database TA senior sebelumnya dan masalah data selesai. Tapi ternyata NGOK. Database mereka isinya gak lengkap. Bahkan di bagian tabel relasi yang itu adalah amat sangat penting!

Secara menyedihkan gua pun menyadari kalau gua harus buat data sendiri 😦

Jadi, di database itu ada setidaknya 8 tabel. Oke mungkin sebaiknya gua list ya:

  1. Function
  2. Subfunction
  3. Employee
  4. Participant
  5. Assignment
  6. Assignment_history
  7. Training
  8. Training_history

Nah, yang 3.000 data itu adalah data Participant.

Kata senior gak susah lah nyiapin data segitu. Gua pun google sana sini ‘how to generate data dummy‘. Kemudian gua menemukan generatedata.com which is very helpful. Tinggal atur kolom nya apa aja terus langsung bisa download dengan type yang diinginkan. Habis itu bisa langsung import ke database. Dalam sekejap (eh enggak, gua juga harus belajar mayan lama dulu) 3.000 data itu pun selesai.

Pas gua mau nyiapin data di tabel lainnya, yaitu Assignment_history dan Training_history baru gua menyadari bahwa data yang 3.000 tadi itu akan beranak pinak. Karena setiap participant melakukan setidaknya 3 assignment dan bisa lebih kalo untuk training. Sampe sini gua masih merasa aman dan damai karena gua pikir dengan generatedata.com itu semua bukan masalah.

Yes that’s true kalo generatedata.com bisa bikin data mau sebanyak apapun. TAPI… ada hal-hal yang gak bisa dia tangani untuk kasus TA gua. Contoh sederhana misalnya ada kolom start_date dan end_date. Dimana-mana end_date harus lebih besar dari start_date, kan? Nah generatedata.com gak bisa menangani masalah itu. Dan masih banyak lagi hal yang bisa dia tangani.

Gua pun harus memutar badan otak!

Dalam perjalanan gua yang amat panjang dan penuh penderitaan, akhirnya gua menemukan cara yaitu Excel!

Meskipun gak secepat generatedata.com dan mungkin bagaikan pesawat dan jalan kaki ya, tapi gua bersyukur. Dengan Excel gua bisa membuat data sesuai kasus TA gua.

Balik lagi ke data yang ‘sedikit’ itu yang kini berkembang biak dengan mudahnya bagaikan amoeba. Setelah berkembang biak (dan gua lah yang membantu perkembangbiakan itu dengan susah payah), maka dihasilkanlah 5.730 data untuk tabel Assignment_history dan 46.598 data untuk Training_history. Bayangkan saudara-saudara!

Seketika gua gak bisa membayangkan entah akan berapa banyaknya kalau nantinya gua harus menggunakan 20.000 data participant. Sedih banget sih…:(

Dari lubuk hati gua yang paling dalam yang saking dalam nya sampe saat ini belum ada seorang pun yang menemukan, gua berdoa supaya dibolehin pake 3.000 data aja. Ya Allah.. amin.

Btw, sebelum gua akhiri postingan ini, gua belajar banyak hal selama menyiapkan data ini, diantaranya :

  • Sabar. Kita butuh kesabaran yang luar biasa dalam mengerjakan TA. Mungkin TA kita gak mudah, banyak hambatan, tapi apapun itu semua kalo kita sabar dan terus ngerjain, pada akhirnya akan selesai.
    Oke, berarti lu harus lebih sabar lagi karena yang selesai baru data doang!
  • Enjoy.  Suasana hati dan pikiran dan juga fisik harus perlu dikondisikan. Mana bisa kalo kita ngerjakan TA tapi di dalam hati kita ngomel terus. Mana bisa kalo mau ngerjakan TA tapi yang kepikiran adalah nonton, nge-game, twitter-an atau mungkin ngepoin ig orang. Banyak hal yang kita suka yang harus kita tinggalkan dulu supaya TA kita selesai. Sementara aja kok 🙂
  • Sholat dan Doa. Mungkin kita ngerasa TA kita susah banget, kayak kita salah ambil judul terus mikir apa mungkin kita bisa mengerjakannya, ketakutan, atau mungkin ada yang sampe kepikiran untuk nyerah. Sholat lah. Berdoa. Ngadu sama Allah. Curhatin semuanya. Mudah-mudahan habis itu hati jadi tenang dan semangat lagi.

Oke sekian dulu kisah sedih di masa TA kali ini. Byeeeee…

 

Advertisements

Sore Bersama Ahsan

Gua baru aja selesai dari kampus. Capek, seharian. Biasanya gua langsung pulang. Tapi, kali ini enggak. Gua memutuskan untuk main ke salah satu tempat pusat kebugaran gitu. Sendirian, tanpa ngajakin yang lainnya.

Matahari pelan-pelan makin turun, makin rendah. Setelah sekian lama, angkot yang gua naiki pun berhenti. Gua sampe di tempat yang gua tuju. Gua gak tau hari udah jam berapa karena gak pake jam tangan. Tapi yang gua lihat hari belum sore banget. Jadi mungkin kira-kira jam 4 lewat dikit.

Turun dari angkot gua langsung masuk ke area pusat kebugaran itu. Tapi, harus jalan dulu dari gerbang masuk ke pintu utama. Di depan gua ada seorang laki-laki. Baju warna merah. Jaraknya gak jauh dari gua. Gak tau datangnya dari mana tapi kayaknya dari parkiran dan sedang menuju pintu utama juga.

Sambil jalan, gua pun merhatiin orang yang ada depan gua. Meski cuma lihat dari belakang, tapi gua seperti gak asing dengan orang ini. Tapi apa iya? Masa sih? Lagi asik merhatiin tiba-tiba orang yang ada di depan gua ini noleh ke belakang. Gua terkejut. Gua berpikir  pasti dia sadar dirinya diperhatikan sedari tadi. Tapi, dia malah senyum. Gua lihat muka nya. Gua kayak gak percaya. Ini beneran dia?

Mohammad Ahsan, ya? Beneran ini Ahsan yang atlet bulutangkis itu?

Spontan pertanyaan ini keluar gitu aja dari mulut gua.

Sambil tertawa kecil dia menjawab,

Iya

Gua gak bisa bilang apa-apa. Cuma diam dan … yah kayak gak nyata aja kalo yang sekarang ada di depan gua ini adalah Mohammad Ahsan. Yang atlet bulutangkis itu! Yang Juara Dunia! Yang smash nya keras! Yang selama ini gua lihat di tv-tv atau di Youtube!

Mohammad Ahsan (sumber: yonex.co.uk)

Mohammad Ahsan (sumber: yonex.co.uk)

Mau ke dalam juga?

Dia nanya ke gua nih? Gilak … ramah banget ini orang. Gua pikir dia bakal langsung pergi aja abis gua tercengang-cengang barusan.

Hah? Eh, iya .. hehe

Gua jawab sekenanya aja.

Yuk bareng aja!

Apa? Dia ngajakin bareng? Astaga. Ahsan! Ternyata friendly sekali.

Yuk!

Tanpa mikir lagi langsung gua iyain. Gak ada alasan untuk nolak dan kenapa juga harus nolak.  Kapan lagi coba bisa jalan sama atlet pujaan. Berdua lagi. Meski mungkin cuma sepuluh dua puluh meter aja. Tapi gua rasanya udah seneng minta ampun.

Sepanjang jalan yang cuma sepuluh dua puluh meter itu gua asli cuma diam, gak keluar satu kata pun. Begitu juga dengan Ahsan. Sampe akhirnya kita ada di pintu utama dan masuk ke dalam. Kita berdua berhenti. Gua kemudian bingung waktu Ahsan akhirnya membuka percakapan lagi dan nanya,

Kamu mau ngapain dulu?

Tadi waktu mutusin untuk ke sini abis dari kampus bahkan gua gak kepikiran gua mau ngapain di sini. Yang kepikiran cuma pengen ke sini. Itu aja. Dengan bingung dan salah tingkah gua jawab,

Belum tau … belum tau mau ngapain”.

Gua pasti dikira aneh karena ke sini tapi gak tau mau ngapain.

Haha.. Kok belum tau

Ahsan malah ngetawain dan gua cuma bisa cengar cengir.

Duduk aja dulu di sana yuk!

 

Lah, Kak Ahsan memangnya gak mau ngapain gitu?

Sebutan ‘Kak’ keluar begitu aja. Gua nanya. Gua coba meyakinkan bahwa Ahsan bener-bener ngajakin gua duduk di sana, semacam lobby. Masa iya dia juga tanpa tujuan ke sini. Dia kan atlet. Masa ke sini cuma buang-buang waktu aja, kayak gua. Ahsan lagi-lagi tertawa kemudian langsung berjalan menuju jejeran kursi kayu di ujung kiri.

Mohammad Ahsan (sumber: cosmopolitan.co.id)

Mohammad Ahsan (sumber: cosmopolitan.co.id)

Duduk di kursi kayu itu, kami ngobrol banyak, cerita macem-macem. Tentang kesehariannya, tentang bulutangkis, tentang perjalanan karirnya. Juga tentang diri gua. Apa banget ditanyain tentang diri sama atlet kesayangan 😀 Haha

Hari makin sore. Gua berniat untuk selfie dengan Ahsan. Gak tau kenapa hp gua bermasalah. Gua cemas. Sayang banget kalo sampe gak bisa foto sama Ahsan.

Kemudian tiba-tiba orang pada rame datang ke tempat itu. Dan entah kenapa semuanya adalah temen kelas. Yang gua ingat bener adalah si Keke. Ya, karena gua meminjam iPhone nya. Dalam hati gua udah senang nanti pasti bagus fotonya. Kayak yang udah-udah.

Gua dan Ahsan udah ready mau selfie. Tiba-tiba ada panggilan masuk ke hp Keke. Selfie pun tertunda lagi. Gua kasih hp itu ke Keke. Lumayan lama Keke telfonan sampe gua jadi kuatir Ahsan keburu pulang.

Akhirnya Keke selesai telfonan dan ngasih lagi hp nya ke gua. Dan gua segera pasang posisi untuk selfie sama Ahsan. Tiba-tiba kali ini malah hp nya Ahsan yang bunyi. Ahsan mengambil tempat agak jauh, menerima telfon masuk di hp nya. Aduh.. kenapa selfie gak jadi jadi sih. Gua perhatiin muka nya Ahsan. Gua membayangkan betapa malang nya gua kalo sampe gak jadi selfie bareng.

Pas Ahsan selesai nelfon, dia langsung noleh ke gua. Gua langsung senyum.

“Akhirnya kali ini jadi selfie”

Kata gua dalam hati.

Ahsan juga senyum.

“Aku pulang duluan yaa…”

Kata Ahsan sambil mengangkat tangan dan berlalu pergi.

Yah yaah yaaah.. masa pulang sih 😦 Selfie dulu bentar sini. Bentar aja. Abis itu baru pulang, gapapa.

Mohammad Ahsan (sumber: Bulutangkis Daily @BWF_mania)

Mohammad Ahsan (sumber: Bulutangkis Daily @BWF_mania)

 

Kemudian gua dengar suara ribut-ribut entah dari mana. Gua terbangun. Gua pun duduk. Menyesali mimpi indah yang terpotong tadi. Lalu gua ke kamar mandi untuk cuci muka. Dan.. sahur.

Bukit Barisan, Ramadhan ke-9.

 

 

 

Cemburu (2)

Dulu pernah cemburu di Cemburu, tapi takut

Malam ini aku cemburu lagi. Mereka.. mereka yang sudah beberapa langkah lebih jauh. Ada yang sudah progress hingga sekian persen, hampir jadi, bimbingan pasca proposal lancar jaya. Ada yang sudah seminar hasil dan tinggal satu lagi saja, yaitu sidang akhir.

Saya kapan? 😦

“Udah.. udah! Ayo sekarang kita nge-TA!”

Si Hitam

Sumber : thespiralspirit.com (edited)

Sumber : thespiralspirit.com (edited)

Taaaaam..
Itaaaaam!!!
Begitu para rapper teman menghibur ku memanggil ku. Katanya panggilan kesayangan.

Gua punya warna kulit yang gelap (gak tega dengan sebutan kulit hitam). Udah dari sono nye. Eh tapi nggak! Mungkin gegara dulu ikut paskib selama SMA. Jadi lah gosong, jadi lah gelap. Tapi kok sampe sekarang masih tetep gelap? Oh iya berarti, emang dari sono nye (agak gak rela membuat pengakuan ini).  Ayah dan emak gua punya warna kulit yang lumayan cerah, begitu juga dengan  abang-abang dan kakak-kakak gua. Mungkin gua pas kebetulan apes kebagian gen kulit lebih gelap :tear:

Gua selalu mengagumi kulit orang yang berwarna cerah (selanjutnya gua sebut kulit putih). Kayak kulit nya Keke, Susy, Jimbo, Tuti, Kojep, Ujun dan lain-lainya yang males nyebutin satu per satu. Ah mereka.. betapa beruntungnya dianugerahi kulit putih. Makanya sering gua cubitin. Kalo pas foto-foto gua akan selalu minta foto bareng dengan mereka, “Ayo sini yang kulit putih foto bareng“, sambil narik-narik mereka. Yang lain bilang, “Kopi susu! Kopi susu!“. Kopi susu enak loh!

Punya kulit gelap itu.. sedih dan susah. Sedih karena kalo foto pasti gak keliatan, butuh sumber cahaya lebih. Udah gitu nanti hasil foto nya jadi aneh alias blur dimana-mana. Kalo foto di sebelah orang yang kulitnya putih juga sedih.. banting gitu. Seperti antara majikan dan pembantu nya. Susah karena kalo mau cari baju gak bisa warna suka-suka. Pake warna terang jadi terlalu kontras, pake warna gelap ohh jadi kian gelap. Gua kalo pake baju warna merah, teman-teman gua yang baik hati akan memanggil dengan sebutan dendeng! Hmm.. Kalo orang putih mau pake warna apa aja selalu kelihatan bagus!

Di daerah kosan ada banyak imigran gitu, gak tau dari negara mana. Ada yg kulit putih. Ada yang gelap. Nah kalo pas lagi ada mereka (yang kulit gelap) terus Siti atau Ari pada bilang mereka itu kembaran gua. Ah sok putih lu berdua! Kulit gua gak segelap itu juga keleus! 😀

Tapi kata guru Biologi pas SMA dulu, orang berkulit gelap lebih tahan terhadap kanker kulit. Yeay! Jadi semacam satu-satunya hal yang bikin seneng punya kulit gelap (tapi tetep pengen kulit putih). Masalah kanker kulit mah tinggal gak usah panas-panasan.

 

Gatel Gatel

Heyho.. met malem tubuh. Pakabar?
Kenapa belakangan ini kamu jadi suka gatel-gatel? Abis mandi tetep aja gatel-gatel.
Ganti baju terus kok. Ganti celana terus kok. Celana dalem juga selalu ganti.
Hmmh.. Pasti air nya nih yang salah. Atau sabun nya. Atau parfum nya. Atau..