Balada Judul Siti

Hari ini… full of story. Oke saya ceritain.

Pagi, saya sebenernya males ngampus pagi-pagi. Tapi, seorang dosen, sebut saja Bu Dewi, hari jumat kemaren nyuruh saya beliin catridge dan senin disuruh bawa. Jadilah saya harus ngampus pagi-pagi buat nganterin catridge yg udah saya beli kemaren malem. Sesampainya di kampus, tepatnya di ruang dosen yang saya tuju, si bu dosen itu ga ada. Hafu.

Daripada bengong nungguin dosen, saya mending browsing aja di perpustakaan. Meski bawa laptop, tapi saya lebih milih pake PC yang ada di perpus aja, gak mau ribet.  Browsing apa? Hmm.. sok kerajinan cari bahan revisian seminar proposal. Daripada gabut total.

Gak berapa lama, si Siti bbm bilang bahwa dia udah di kantin. Kita emang udah janjian sebelum berangkat  ke kampus buat sarapan baren di kantin. Saya juga janji mau nemenin dia ke dosen pembimbingnya buat ngajuin judul penggganti (lagi, yang kesekian kalinya, kasian Siti -_-).

Pas di kantin sambil makan nasi uduk, Siti nampak semangat. Kayaknya dia udah belajar keras buat ketemu dosen nanti. Tetiba, ada line masuk, dari Susi, bilang kalau bu Dewi udah ada di ruangan. Kita pun bergegas cepet makan dan ke sana.

Dan.. bu Dewi ada. Oke, masalah catridge selesai! Btw, dosen pembimbingnya Siti, Bu Isti, juga di ruangan yang sama. Saya ikut ngomong ke Bu Isti. Setelah lumayan alot… judul yang udah disiapin Siti gagal lagi, gak bisa dilolosin karena udah ada sistem yang sama. Sedih -_-

Terus kita berdua cari dosen lain. Target kita adalah Bu Mel. Beliau bidangnya animasi, lintas banget sama jurusan kita sebenernya. Tapi, hajar aja! Bu Mel dengan senang hati mau ngasih judul ke Siti, tentang Mocap (Motion Capture). Kita seneng. Tapi, juga ragu apa mampu bikin animasi begitu, plus analisa lagi. Saya bilang ke Siti buat pikirin dulu judul dari Bu Mel baik-baik. Terus kita berdua ke perpus lagi, di sana ketemu Mbak Yu dan Nose-Nose. Siti nampak sibuk cari referensi tentang animasi.

Hampir jam 12, Siti sama Mbak Yu pergi, beli konsumsi buat Om Arif yang mau sidang jam setengah 2. Sementara saya diminta Om Arif buat ambil kunci ruangan sidang. Saya kepikiran kayaknya mending gak usah ambil judul Bu Mel. Selain harus belajar dari nol, Siti juga ga punya laptop dengan spesifikasi yang mumpuni buat animasi. Bakal nambah susah. Mending usaha cari judul lain dulu.

Gak lama, Siti balik, bawa konsumsinya Om Arif dan gorengan. Ada saya, Siti, Mbak Yu dan Nose-Nose, kita bantuin Om Arif  prepare, terus foto-foto, terus  makan gorengan. Pas udah hampir jam setengah 2, kita manggil dosen pengujinya Om Arif. Terus kita sholat dzuhur, terus balik lagi ke depan ruang sidang dan sidang udah dimulai.

Kita nungguin Om Arif di depan ruang sidang. Siti tetiba bilang ke saya dan Nose-Nose bahwa dia capek dan pengen pulang ke kos. Saya tau, sementara dia tetep bantuin orang-orang sementara itu juga judul dia amat sangat gak jelas. Padahal, orang-orang udah pada sidang proposal, sedangkan dia judul pun belum beres. Saya suruh dia duduk di sebelah saya. Saya bilang gak usah pulang, di sini aja biar ada temen cerita.  Tapi dia tetep mau pulang. Siti pun pulang.

Saya mendekati Nose-Nose nanyain gimana nasib si Siti. Kita diskusi kecil. Pada akhirnya, kita sama-sama gak tau harus gimana. Terus, dari atas lantai tiga kita lihat Siti menuju parkiran sambil nangis. Kita jadi speechless. Sebagai temen deket gak bisa bantuin, rasanya…

Nose-Nose ngurusin proposalnya, finalisasi. Saya berinisiatif ke Pak Sat, dosen pembimbing saya. Saya ceritain tentang masalahnya Siti. Pak Sat ngasih beberapa saran. Dan abis dari ruangan Pak Sat, saya langsung bbm Siti, nyuruh dia balik ke perpus lagi.

Saya, Siti, Nose-Nose dan Mbak Yu ngumpul di perpus. Saya ceritain saran-saran dari Pak Sat. Saya sendiri paling setuju dengan saran enkripsi data. Simple, gak butuh studi kasus yang ribet. Pokoknya realistis dan cocok buat Siti. Yang lain juga berpikiran sama.

Saya dan Siti kemudian ke ruangan Bu Heni, beliau ahlinya enkripsi data. Kita konsultasi. Tapi, Bu Heni malah nyaranin yang lain, text mining. Bu Heni dengan caranya bercerita sungguh menenangkan, membawa harapan. Saya melihat ada sedikit keceriaan di wajah Siti. Saya memberikan kode ke Siti, tanda bahwa saya pun mendukung. Keluar dari ruangan Bu Heni, saya bisa merasakan perasaan Siti jauh lebih baik. Siti jadi ceria lagi.

Singkat cerita, kita pada random curhat, sama-sama merasa lelah dengan dunia per-TA-an. Dan memutuskan untuk makan. Kita akhirnya ke Waroeng Steak, meski gak punya duit sebenernya. Tapi kita pengen melepas lelah. Seru-seruan, dalam rangka menghibur Siti (menghibur diri sendiri juga sih :D).

C360_2015-02-16-17-41-07-907

My order: Chicken Double 16k

Abis dari Waroeng Steak, saya malah ngajakin ke Gramedia tanpa ada kejelasan mau ngapain. Yang jelas di sana gak mesti beli sesuatu (baca: ngeluarin duit). Pas di Gramedia, beneran gak jelas, terutama saya malah foto-foto. 😀

Siti, jangan menyerah ya!!!
InsyaAllah, kita bakal pakai toga sama-sama tahun ini. 🙂

Advertisements

Beli kedondong uang receh, komen dong biar kece.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s