I have few friends

Kalau udah sendiri di kamar kos, saya sering kepikiran. Saya gak punya banyak temen. Di kampus, kalau main ya sama yang itu itu juga. Kalau udah pulang kampung malah saya makin miris, temen mainnya cuma adik perempuan saya yang sekarang kelas 2 SMA sama ponakan-ponakan doang palingan.

Saya emang bukan tipe orang yang pandai bergaul, yang bisa menyesuaikan diri dengan cepat, terus dapet temen baru dengan mudahnya. Tapi, saya juga gak pernah betah berada dalam kehingarbingaran, kayak suasana yang rame dan terlalu banyak orang.

Saya punya temen jumlahnya bisa banget dihitung. Bahkan kalau jejari tangan sama kaki dikumpulin, itu udah lebih dari cukup. Tiga tahun di SMA, saya cuman ngerasa deket sama beberapa orang doang. Kalau sekarang selama kuliah malah masih belum ada yang kerasa deket. Kasihan lihat diri sendiri.

Saya jadi lebih sering di kamar. Jadi ngerasa kalau laptop sama hape sering kali bisa jadi temen yang baik.

– – – – – – – – – – – – – – – – – – – – –

Duh.. masa akhir tahun sedih begini. Haha.

 

 

 

Advertisements

Beli kedondong uang receh, komen dong biar kece.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s