2019

Sebenernya barusan mau ke warung buat beli nasi, tapi tetiba hujan. Udah ganti baju padahal. Terus denger suara hujan. Saya keluar kamar, ke depan, ke suatu tempat yang katakanlah balkon walau sebenernya itu tempat jemur baju di kosan saya. Dan yup bener sekali : hujan. Langit juga gelap. Disertai angin lebat juga. Harus seneng atau sedih ya? Seneng aja deh. Jadi, punya alasan kalo besok ditanya kenapa malam tahun baru gak kemana-mana. 🙂

Eh, kenapa malah jadi cerita itu? Karena setelah itu saya balik lagi ke kamar dan balik laptop-an lagi dan mengilhami postingan ini.

Saya tetiba kepikiran sebuah surat. Ya, sebuah surat dari temen saya, si Nurjem. Jadi doi pernah kasih surat, bukan kirim loh ya. Saya pernah ceritain di sini : Surat dari Seorang Sahabat (1). Entah kenapa hujan yang lagi turun sekarang ini mengingatkan saya akan sebuah kata di surat itu : TOKYO.

Hujan dan Tokyo. Seketika saya membayangkan diri saya berada disana, menikmati hujan di Tokyo. Berdiri di seberang jendela, berteduh di tepian toko-toko, duduk menunggu di sebuah halte bus.
Membayangkannya saja sudah merupakan nikmat Allah yang luar biasa.

Kalau tidak salah ingat, saya memang pernah bercerita ke Nurjem. Saya tidak ingat betul seperti apa persisnya. Tapi, saya bilang, jika saya ditanya negara mana yang ingin sekali saya kunjungi maka itu adalah Jepang.

Pada postingan kali ini, saya dedikasikan khusus untuk sebuah mimpi saya. Mimpi-mimpi yang akan berusaha saya wujudkan dalam waktu mundur menuju 2019. Saat itu saya tahu betul saya akan berdiri sebagai seorang lelaki berusia 27 tahun.

#1   HUJAN & TOKYO (Rabu Petang, 31 Desember 2014)
#2   ???

I have few friends

Kalau udah sendiri di kamar kos, saya sering kepikiran. Saya gak punya banyak temen. Di kampus, kalau main ya sama yang itu itu juga. Kalau udah pulang kampung malah saya makin miris, temen mainnya cuma adik perempuan saya yang sekarang kelas 2 SMA sama ponakan-ponakan doang palingan.

Saya emang bukan tipe orang yang pandai bergaul, yang bisa menyesuaikan diri dengan cepat, terus dapet temen baru dengan mudahnya. Tapi, saya juga gak pernah betah berada dalam kehingarbingaran, kayak suasana yang rame dan terlalu banyak orang.

Saya punya temen jumlahnya bisa banget dihitung. Bahkan kalau jejari tangan sama kaki dikumpulin, itu udah lebih dari cukup. Tiga tahun di SMA, saya cuman ngerasa deket sama beberapa orang doang. Kalau sekarang selama kuliah malah masih belum ada yang kerasa deket. Kasihan lihat diri sendiri.

Saya jadi lebih sering di kamar. Jadi ngerasa kalau laptop sama hape sering kali bisa jadi temen yang baik.

– – – – – – – – – – – – – – – – – – – – –

Duh.. masa akhir tahun sedih begini. Haha.

 

 

 

laper

saya laper.
sepagian sesiangan sesorean semaleman sampe jam 22:33 gini, saya cuma makan roti keju-coklat sama kripik talas doang.
pengen makan, tapi as always males keluar. udah malem juga.
bbm temen yang lagi di luar mungkin bisa nemenin atau nitip nasi goreng pas dia pulang. tapi, dia malah belum tau pulang jam berapa.
ya sudahlah, tahan aja lapernya.
hitung-hitung hemat dikit.
hitung-hitung jaga perut.

(belakangan) susah tidur

Selasa pagi, jam 9. Jam segini baru menyat dari tempat tidur. Kalau lagi ga ngampus jam 7, ya beginilah saya, tapi emang lagi libur juga sih. Detik-detik sesaat sebelum menyat dari tempat tidur, saya kepikiran nanti kalau udah menyat mau ngapain. Ah iya, baru inget kalau tadi malem di detik-detik sesaat sebelum tidur saya juga kepikiran sesuatu. Mungkin bisa posting itu aja buat mengawali hari ini. 🙂

Tadi malem, kalau ga salah lihat jam di hape, angkanya adalah 02.46. Terus saya dalam hati bilang, “udah jam segini loh, belum juga tidur, astaghfirullah“. Gak tau yah kenapa gitu akhir-akhir ini, udah hampir semingguan, saya susah tidur. Padahal biasanya sejak jaman dahulu kala, saya gampang banget ketidurnya. Baring terus pejemin mata sebentar aja, udah tidur. Lah, sekarang.

Tadi malem, sambil maksa mejemin mata saya juga mikirin kenapa sih jadi begini sekarang, maksudnya susah tidur. Emang sih, saya mah suka main hape dulu sebelum tidur, browsing sana sini, liatin timeline di socmed atau youtube-an atau bacain blog orang lain. Tapi, biasanya juga cepet ngantuk kok. Ga kayak sekarang. Apa asupan oksigen ke otak saya sekarang jadi lebih resisten? Kan ngantuk itu karena asupan oksigen ke otak berkurang kan ya kalau ga salah. Sure, mister oxygen, it’s not the right time.

Pas saya sambil pejem sambil mikir, tiba-tiba kerasa air mata ngalir. Dua-duanya loh, mata yang kiri sama yang kanan. Berkali-kali loh ngalirnya. Wait… nggak ngalir juga sih, kayak sungai aja. Maksudnya tuh kayak ngerembes. Apa sih kata yang tepat? Yah, pokoknya itu. Terus, berkali-kali juga deh saya lap pake tangan. Nah, terus saya kepikiran lagi kalau ini mata pasti udah kena efek saya susah tidur. Kasihan ini mata. Malah sekarang ada kantung hitamnya. Sumpah, kalau pas lagi ngaca sangat tak sedap dipandang mata. Udah gak ganteng, item, eh mata panda -_- Ya Allah, tolooong.

Hah..udah, gitu aja sih yang mau saya ceritain di pagi akhir tahun yang cerah ini. Very random, isn’t it? hopeless, huh. Eh, tapi sekarang saya berasa jadi lebih produktif nulis di blog ini. Ahaha. Halah.. orang proposal TA masih juga ga disentuh, produktif gimana? 😀 Baiklah, better saya segera mandi dan setrika dah tuh baju yang udah dianggurin sejak diangkat dari jemuran 2 hari yang lalu.

 

Satu Tahun Terakhir

Sudah tiga tahun sejak saya menyandang status sebagai mahasiswa. Sekarang sudah memasuki tahun keempat. Tiga tahun bukanlah waktu yang sebentar. Dulu, dalam kurun waktu tiga tahun masa SMA, terhitung sejak Juli 2008 hingga April 2011, saya merasakan perkembangan yang luar biasa pada diri saya. Selama tiga tahun tersebut, saya belajar banyak hal. Saya banyak mengikuti kompetisi matematika, fisika, juga karya tulis ilmiah. Saya bahkan mampu meninggalkan beberapa ‘jejak’ nyata sebagai bukti atas apa yang saya pelajari. Tapi, tak begitu dengan apa yang saya rasakan selama kuliah tiga tahun belakangan. Saya merasa diri saya tidak berkembang. Saya merasa seperti tidak melakukan sesuatu yang berarti. Sebagai mahasiswa ilmu komputer, saya merasa tidak bisa apa-apa. Saya kecewa dengan diri saya sendiri.

Adalah keinginan orang tua saya sehingga saya berkuliah di kampus saya sekarang. Saya tak mau sebab saya punya pilihan sendiri, tapi saya tak bisa menolak. Saya mencoba ikut kemauan orang tua meskipun sama sekali tak punya gambaran atas jurusan yang saya ambil di kampus ini.

Saya mengambil jurusan komputer, prodi sistem informasi. Tiga tahun sudah saya menjalani perkuliahan. Saya tetap tidak menemukan sesuatu dimana saya bisa berkata pada diri saya sendiri bahwa sesuatu tersebutlah yang akan saya ambil sebagai jalan hidup saya nanti.

Saya takut. Saya khawatir. Dilihat dari IPK, saya bukanlah termasuk mahasiswa yang menyedihkan. Sama sekali tidak. Tapi, saya merasa ada sesuatu yang salah yang terjadi pada diri saya. Saya merasa bahwa saya tidak benar-benar baik-baik saja. Saya merasa bahwa saya tidak berproses dengan baik dalam tiga tahun belakangan. Angka pada IPK saya sama sekali tidak menggambarkan bagaimana kualitas ilmu yang saya punya. Saya heran kenapa ini bisa terjadi.

Sekarang sudah memasuki tahun keempat, status saya sudah menjadi mahasiswa tingkat akhir. Dengan bekal pengetahuan yang saya punya, kalau boleh saya akui, saya tidak siap menyandang status tersebut. Saat ini dimana saya sedang berusaha menyusun proposal tugas akhir (TA), saya sangat merasa kesulitan. Saya mencoba membaca referensi, tapi saya seperti tak punya fondasi. Saya mencoba bertanya pada dosen, tapi saya selalu tak mampu berargumen. Ini seperti memperjelas bahwa saya memang tak tahu apa-apa.

Saat ini, hari-hari saya lebih banyak diisi dengan berbagai macam ketakutan dan kekhawatiran. Saya terus bertanya-tanya pada diri saya sendiri.
#1 Apakah saya mampu menyelesaikan TA saya.
#2 Kalaupun saya mampu dan pada akhirnya wisuda tepat waktu, apakah saya bisa bekerja sedangkan saya merasa bahwa saya tak bisa apa-apa sebagai (calon) lulusan prodi sistem informasi.

Ngeri sekali rasanya. Saya menyadari bahwa memang saya tidak berproses dengan baik selama tiga tahun belakangan. Saya sadar itu. Mungkin itulah penyebab atas apa yang saya rasakan sekarang. Saya kecewa dengan diri saya sendiri. Tapi, saya tak mau gagal. Saya tak mau membuat orang tua saya ikut kecewa. Saya harus bangkit di satu tahun terakhir. Saya harus berbenah. Saya harus mengejar ketertinggalan.